Sunday, February 18, 2018

January 9th, 2018

Entri pertama buat tahun 2018.
It's been a while. Aku acacah sibuk bekerja. Ecewah!

.....................................................................................

Entri kali ini aku nak tujukan khas buat bakal food-hunter kami (aku & kenalan).
Selamat datang ke dunia makanan di Malaysia, tunggu masa yang sesuai nanti kita redah jjcm k.

Ada dua entri yang aku bercerita pasal kenalanku ini.
Basically, kenalan aku tu lah yang buat kejutan dan tak memasal buat aku marah pada mulanya, iaitu datang dengan mak ayah beliau ke rumah parents aku untuk merisik. Kenapa aku marah? Sebab pada ketika itu, aku kat Jepun atas urusan kerja. Ngko bayangkan takde hint apa-apa tetiba ayah Facetime aku yang masa tu baru selesai solat Zohor, tunjuk sedara mara aku kat umah dan tetiba aku ternampak kenalan aku tu.  Mana aku tak terkejut. Eh ngko bayangkan je lah. Okay mulai ayat ni, kita panggil kenalan aku tu Jay.

Cerita dia aku kena kahwin dalam masa tiga bulan. Hat tu kita cerita nanti. Maksud aku entri lain. Ni aku nak menaip pasal Junior kami! Wahaha. Terkejut, marah, adhoc, Junior?
Well, this is our story. Enjoy.

.....................................................................................

8hb Januari 2018 (Isnin)

Pada tarikh ni, aku diarahkan untuk masuk ke wad di Hospital Kerajaan. In other word, aku kena serahkan diri. LOL. Doktor pesan masa check up W37, sekiranya dari minggu ke-38 hingga 8hb Januari (minggu ke-40) aku tak bersalin lagi, aku kena serah diri ke hospital.

Jadi, aku pun siap sedia nak ke hospital yang sepatutnya daftar jam 8 pagi. Tapi, Jay ajak sarapan. Siap tanya aku ada mengidam apa-apa sebelum nak masuk wad ni. Macam biasa, takde apa yang aku idamkan hahah. Sebab pesen orang cam aku ni, ntah apa-apa. Kenapa sebenarnya aku tak mengidam saat-saat tu? Sebab aku ada fikir taknak susahkan jururawat ke bidan ke untuk bersihkan kot aku terberak kat dewan bersalin. Nyata sungguh aku tak tipu, aku pun tak tahu kenapa aku boleh terfikir macam tu pada saat tu. Wakaka!

Oh pasal sarapan, Jay bawa aku ke Warung Kita Ampang untuk pekena nasi kak wok memandangkan food hunt partner aku ni memang tahu aku dan ayam adalah bagai isi dan kuku. Aku makan pun cam selera tak selera sebab ngko tau la kan, dah kena serah diri untuk bersalin. Kau rasa apa yang aku rasa? Selera lagi ke nak makan haha!

Sampai kat hospital, aku pergi daftar wad dan tunggu Jay untuk kami terus naik ke wad 4C. Masa sampai tu, katil untuk pesakit yang pakai GL (ye, aku kakitangan kerajaan) masih penuh. Jadi untuk sementara waktu, aku ditempatkan di wad yang lebih terbuka, katil 8. Lepas tukar baju dan kain pink (aku sangat lah teruja, jarang sangat pakai atas bawah warna shocking pink), Jay kena gerak balik sebab belum waktu melawat. Jururawat pasangkat mesin Cardiotocography untuk monitor jantung bayi. Doktor dah periksa aku dan rancang untuk induced jam 7 pagi esok (9hb Januari: tarikh yang dijangka untuk aku bersalin). Kira ni dah takde jangkaan lagi, ni betul punya cerita yang aku nak taknak kena bersalin esoknya.  Mana tak berdebor weh.

Pada waktu melawat, suami temankan aku di wad. Aku ulang-ulang duk minta maaf kat dia atas semua perbuatan yang membuatkan dia kecil hati dan sebagainya, mohon dia doakan aku untuk dipermudahkan bersalin. Jay pun ulang-ulang duk bagitahu aku yang dia dah maafkan semuanya. Bukan aku tak puas hati duk ulang, cuma aku berdebar, sebak semua perasaan ada.

Malam tu, aku hantar mesej ke Mama, Ayah, Adik untuk maafkan aku dan doakan juga agar urusan bersalin aku dipermudahkan. Halalkan makan minum dan apa yang terlebih terkurang. Sekadar berkongsi, ini yang ayah aku balas.
"Ayah dah maafkan kau adik-beradik tiap-tiap malam sebelum tidur....Ayah doakan kau menghadapi dengan tenang untuk menjadai seorang ibu.... Redha lah, serahkan dirimu dengan Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang...Siapa yang tak sayang anak"
Bukan menitik air mata aku, deras je aku rasa air yang agak suam-suam mengalir. Sampai tersedu-sedu. Dalam dan halus mesej tu. Ayah suruh aku redha, serahkan diri kepada pencipta. Allahu, tak dapat aku ungkap dengan kata-kata.

9hb Januari 2018

Pagi tu jam 6.50 pagi Doktor Emily check jalan dan baru 1 cm. Doktor pun teruskan dengan rancangan untuk induced. Pada masa yang sama doktor pun ada bagitahu yang maksimum induced hanya tiga (3) kali. 6 jam selepas induced, doktor akan check jalan (dilation). Pada masa tu, kira-kira jam 12.50, doktor akan check lagi jalan dan kalau masih tiada progress, doktor akan induced lagi. Alhamdulillah, pad masa tu kira-kira jam 2 petang (lepas waktu melawat), Dr Sheikh check jalan dah 3.5cm dan beliau bantu sikit ke 4cm. Dr terus masukkan nama aku ke senarai menunggu untuk masuk Dewan Bersalin (LR). Sementara tunggu tu, Jururawat dah bagi aku baju biru (LR punya uniform) untuk tukar. Aku terus jalan-jalan kat wad ke hulu ke hilir.

Tepat jam 4.20 petang, aku dibawa ke LR oleh jururawat yang bertugas. Masa tu, Jay tunggu di pintu wad 4C sebab masih belum waktu melawat. Sengih aku pandang dia, fistbump la apa lagi. Seronok nampak suami sendiri sebab dia dapat teman aku ke LR. Masuk dalam pintu LR, Jay kena tunggu luar dulu. Jururawat yang bawa aku, tolak wheelchair ke satu bilik yang agak kecil hanya memuatkan kelengkapan bersalin dan handover kepada bidan yang bertugas di bilik tu. Aku naik atas katil, CTG dipasang untuk pantau jantung bayi. Selesai temubual sikit, baru Jay dibenarkan masuk ke bilik tu. Yang terkejutnya, suami boleh duk sebelah aku je. Wohoo!

Masa tu aku masih belum rasa sakit. Ada seorang Doktor yang bertugas pada masa tu dia nak pecahkan air ketuban. Mulanya dia check dulu jalan dan kata 3cm. Aik, aku pelik. Nak masuk LR kena 4cm. Jadi dia pun minta bidan yang check balik kot dia tersalah. Bidan sahkan bukaan 4cm. Lega sikit. Pheww. Lepas pecahkan air ketuban, ada la sikit-sikit aku rasa karen (current). 5.30 petang rasa masih lagi sikit-sikit. Dr ada bagitau selepas pecahkan air ketuban yang bukaan dijangka akan tambah 1cm pada setiap 1 jam. Aku congak dan anggar dalam jam 10 malam ni aku akan bersalin.

Tiba-tiba ada seorang doktor lelaki berbangsa cina, badan agak berisi dan berketinggian lelaki asia masuk ke bilik tu. Dia tanya aku tak sakit ke dan buat dia nak check bukaan. Dia check masa tu 6cm dan dia ada bagitau aku kalau kejap lagi dia datang aku masih bertenang macam tu, dia akan masukkan ubat tambah sakit (induced) yang masuk melalui branula. Sempat dia goncang perut aku, masa tu tuhan je tahu apa aku rasa dan nak tendang Dr tu sangat positif. Haha! Hey kau ugut aku ke? Haha.

Jam 7 petang aku dah mula rasa sakit yang agak kerap. Jay nak keluar kejap nak solat Maghrib. Aku sakit selama seminit, reda selama seminit dan ia berulang sampai dekat jam 8 malam. Masa reda tu, aku sempat lelap. Bila sakit, aku bangun. Bila reda, aku lelap. Otak masih fikir yang aku perlukan tenaga untuk teran. Hewhew. Jay dah selesai solat terus datang ke bilik tu. Masa tu sangat crucial dan aku perlukan pompom husband. Aku pegang tangan dia, aku salam dan cium tangan. Aku bisik kat dia untuk maafkan aku. Masa tu aku dapat rasakan yang aku bakal untuk "tak dapat berfikir secara waras sebab tahan sakit". Sakit makin intense, aku rasa macam pinggang nak tercabut. Masih boleh layan sebab aku percaya Allah bagi nikmat ni ada himahnya dan Dia tahu kemampuan wanita untuk melahirkan zuriat ke dunia. Aku ingat mesej ayah, aku kena redha dan serahkan semuanya kepadaNya.

Jam 9 malam aku rasa nak terberak sangat, tapi aku duk tahan dulu sebab terfikir anak buah aku pesan jangan teran selagi belum masa. Aku pun duk kepit-kepit tahan. Tapi kau bayangkan la, dia macam dah hujung-hujung dan kau tahan. Bidan baru tukar syif, pergi tukar scrubs. Bidan yang petang minta aku mengiring, senang nak pantau. Aku mengiring dan dia check jalan katanya sikit je lagi nak 10cm. Bidan baru tukar syif masuk je, dia nak check balik jalan. Suami aku pun kononnya nak pergi belakang langsir. Bidan tu kata tak payah dah nak beranak ni, maksudnya dilation 10cm dan aku dah sesuai untuk teran.

Jam  9.18 malam ketika tu, dia minta aku tenang, kalau rasa contraction, tarik nafas dan teran pandang perut. Aku pun semangat dah ni in position. Pastu krik krik kejap sebab contraction yang beriya masa aku rasa nak terberak tu tak datang lagi. Sempat aku minta tolong kat kat bidan untuk tolak kan sikit kaki aku. Contraction kembali, aku ikut nasihat bidan. Tiga kali teran, rasa ada benda meluncur keluar dan nangis. Fuh, lega. Kalau kita berak tu, rasa cam fuh lega tahi besar dah keluar. Aku jenguk sikit, berdebar pun ada. Bukan mengharapkan keluar sebiji kereta tapi tu kan pertama kali melahirkan. Teruja!

Bidan tunjuk genitals baby untuk aku sahkan dan letak baby dekat dada sambil suami azankan. Alhamdulillah syukur ke hadrat Illahi atas kurniaan zuriat ni dan nikmat sakit yang aku rasa.

Selesai reconstruction haha, sambil baby dapat injection Hep B, aku tukar unifirm wad (pink head to toe), naik atas katil dengan baby kat kaki untuk ditolak ke wad 4C. Jay tunggu kat wad dengan bubur Mekdi. Agak-agak aku makan ke? Haruslah tidak. Kesian Jay tahan lapar dari jam 2 petang sampai 10.30 malam baru dapat makan ciken burger mekdi.

Terima kasih buat suami yang tak terkata kasih dan sayangku padamu ecewah, teman saya dari awal sampai akhir. Alhamdulillah.

output otakku; Syukur. Dari kawan lepak, kawan food hunt, kawan baik, tunang 5 minit ke suami hingga Surgaaa.


Thursday, July 20, 2017

Pelangi

Lama betul tak update blog.
Mungkin sibuk, mungkin juga buat-buat sibuk.
_____________________________________________________

Something to share.
Seingat aku, ada pernah post entry bertajuk "Barakah dan F&F".
Ke sana bersama seorang kenalan. Ya seorang kenalan.
Jom kita mula mengimbau kenangan yang tak mungkin akan aku lupa. Haha.
_____________________________________________________

Kenalan ini, aku kenal masa ada another kenalan (read : Abu) ajak aku ke Stadium Bukit Jalil untuk sama-sama tengok perlawanan Bola Baling sempena Temasya Sukma tak salah aku tahun 2011.
Abu dengan konfidennya tak maklum pada aku langsung berkenaan kenalan dia ni.
Setibanya aku di lapang parkir Stadium Bukit Jalil, aku ketik-ketik papan kekunci talipon yang tak berapa nak pintar pada ketika itu, hanya sekadar lakonan. (Biasalah, bila segan atau nervous, kita akan ada tendency untuk buat apa-apa asalkan dapat menyorokkan rasa nervous tu).
 "Jom", kata Abu. Setelah beliau nampak kenalannya itu.
Aku keluar dari Dino (kereta aku), dan mula berjalan ke arah kenalan Abu. Aku tak angkat kepala pun (acah-acah malu), sebenarnya segan dan aku pun tak tahu kenapa. Abu tidak pun maklumkan jantina kenalannya itu sebelum kami tiba di sana. Aku pun dengan bajet cool  jalan ke arah kenalan Abu tu.
"Ya rabbi, tinggi nya makhluk ni", monolog aku dalam hati.
Aku hanya berjaya ukirkan sengihan kerang aku (macam biasa) dan kenalan Abu pun sengih juga. Manis betul senyuman dia, masih aku teringat sampai hari ini. Berbaju merah sedondon dengan warna sepatu Toms yang beliau pakai, berseluar pendek paras lutut.

"You, tanya member you kat mana surau, I tak solat lagi ni", siku ku kepada Abu.
Sejujurnya Abu pun tak tahu lokasi surau, bertanya ke kenalannya yang dipanggil , Jay. Jay dengan bersungguh mengajak kami ke lokasi surau, barangkali Jay sangat arif dengan lokasi-lokasi di Stadium Bukit Jalil ni. Senyum dia, sungguh manis aku tak tipu. Aku macam biasa bebuat rilek.
Setibanya di Pusat Akuatik di kawasan Stadium tu, aku difahamkan yang surau hanya di gate masuk pusat tersebut. Setelah menunaikan apa yang wajib, aku pun keluar ke gate tersebut dan terlihat Abu dan Jay masing-masing sedang menghembus asap rokok sambil ketawa.
"Jay kenal you, dia kata nama you Nurul Sareeza Azidin", kata Abu.
Secara spontan aku terus tanya kepada Jay samada kenal melalui Facebook atau Twitter. Dia hanya lontarkan senyuman manisnya. Damn. Macam mana aku nak terima jawapan macam tu? Abu jua menambah yang Jay ada chinggey yang merupakan pemain sukan bagi salah satu negeri di Malaysia dan katanya Jay's sekolah di sekolah yang sama dengan aku.

Seingat aku, ada beberapa nama yang aku boleh teka dengan alasan aku kenal mereka semuanya. Satu-satu nama aku sebut, dan ketika tu Jay sengih kembali dan menafikan nama-nama tersebut. Kami pun terus ke dewan Bola Baling untuk melunaskan misi utama kami bertiga di situ.

Perlawanan habis, kami pun pulang.

Sejurus tiba di bilik, aku mula hidupkan Petom dan melayari Facebook. Aku sempat menghantar mesej ke Abu bertanyakan nama sebenar Jay. Mujur Abu balas dengan pantas dan aku langsung tak bazirkan masa terus taip nama sebenar Jay di search bar. Sungguh, Tuhan itu Maha kaya, profil Jay terpapar di Facebook view aku dan beliau adalah rakan alam maya ku sejak 2009.

Berderai ketawaku dan nyenyak tidur dalam senyuman.

Jadi, itulah cara yang boleh dikatakan spontan, aku mengenali kenalanku iaitu Jay.
____________________________________________________

Sejak dari peristiwa terjumpa secara tidak dirancang di stadium, kami ada juga keep in touch sebulan sekali, keluar food hunt sekali dalam tempoh satu semester sehingga 2012, sebelum aku menamatkan pengajian di UKM. Paling pasti, setiap kali Jay hendak pulang ke rumah kedua ibubapanya pada setiap hujung semester, beliau akan mengajakku untuk food hunt.

Sekian, untuk kali ini.
Insyaallah ada lagi yang seterusnya.
Kerna aku ingin berkongsi peristiwa yang masih dianggap spontan ini kepada semua.

output otakku; sengih.

Wednesday, April 15, 2015

Italiano

Actually aku memang selalu beranggapan, belog ni tempat aku meluahkan benda yang aku buat dan takde siapapun yang akan baca.
Sabtu lepas, aku take off dari KLIA kira-kira dekat tengah malam ke Pisa, Itali.
Terima kasih kepada semua yang sudi hantar aku sampai KLIA.
Sangat menghargai pengorbanan masa korang.
Aku serius.

Tiba di Istanbul untuk transit selama 3 jam 35 minit, sebelum meneruskan perjalanan ke Pisa.
Yes, Pisa.
Tempat aku bekerja untuk 56 hari yang akan datang, 2 bulan nampak singkat. Jadi, aku letak dalam bentuk hari.

Tiba kat Pisa ahad lepas, terus cari kedai talipon, untuk cari sim card.
Ini memang aku punya prektis. Setiap kali tiba di negara orang, beli sim card supaya senang nak kontek sesiapa sekiranya ada kecemasan.
Ambik kereta dekat Locauto (agensi sewa kereta), terus ke rumah sewa yang jaraknya kira-kira 18km dari airport Galileo Galilei.

Enjoy dengan sinaran matahari, suhu dalam 25-26 darjah Celsius. Tapi yang tak best nya, sejuk ya amat. Mungkin lokasi tepi laut. Orang kat sini pun nampak sejuk, dengan baju berlapis-lapis diorang.

Sebenarnya, kerja kat sini memang dah mula, hari ketiga dah pun.

Nak sambung baca, bai.

Eh, jap. Aku ada belajar sikit-sikit bahasa tempatan.
Sememangnya aku tak pandai berbahasa Itali. Jadi, setiap kali depa tanya aku dalam bahasa Itali, aku akan jawab,
"Non parlo Italiano"
yang bermaksud, saya tak pandai berbahasa Itali.

Okay. Takat ni je dulu.

Serius, nak sambung baca. Esok SV gua sampai.

Ciao ciao.

output otakku : merah

Monday, March 30, 2015

People and Life

People.
They grow old
They learn
They change
They move on

You?
Never grow old
Never learn
Never change
Stand still where you are at initially

You want to be that "you"?
Definitely a NO.

Learn how to accept people
Learn how to share things with others
Learn how to consider others
Learn how to accept that we will never be perfect. Never.
Because the syllabus of life will never ends.

output otakku : Smile even there's so much pain deep inside.

Cut The Crap

Aku usaha untuk hubungi orang yang berkenaan untuk update status paling terkini.
Demi aku.

Aku bersembang dengan orang berkenaan untuk semak keputusan.
Demi aku

Oh, we didn't receive anything since last year.
Demi siapa, masa depan aku atau engkau?

Aku kontek kau untuk tanyakan hal sebenar
Demi aku

Kau persoalkan soalan aku
Demi kau


Niat aku untuk diri sendiri, bukan untuk kau.
Harap tak terperasan.


output otakku : Gotcha!

Saturday, November 1, 2014

Holiday

Tak dinafikan sejak kerja, cuti adalah benda yang paling jarang gua mohon.
Lupa rasa nikmat berehat lama.
Lupa rasa nikmat bercuti, enjoy di tempat orang.
Maaf buat makpak, adik dan kesayangan yang lain di atas sebab-sebab kerja, gua tak mampu sumbang masa dengan kamu semua.
Sometimes I don't even understand myself for being very committed with things which I assigned for. Mampuih pi la nak type bahasa mat saleh pulak kan.

Nothing worth having comes easy.

Wednesday, October 22, 2014

Untold

You, them & others,

I can't never make assumptions,
I can't never judge
I can't never evaluate
Because I trusted Him and I know He arranged things perfectly in place. 

Me,

You can make assumptions,
You can judge,
You can evaluate.

Because this is life.



Sunday, August 3, 2014

Aku & Lelaki

Aku
Spesis yang bercakap sengih bercakap sengih.
Pesyen tak mampu menolak usaha untuk menggembirakan homosapien yang lain.
Paling diskaun sekali, senyum pun dah cukup.
Bukan jenis sopan santun gelak tutup mulut.
Gelak tanpa filter itu pasti. Cuba lah sembang dua-tiga kali tengok.
....................................................................
Lelaki
Majoriti kawan rapat terdiri daripada kaum ini. Ya, lelaki.
Kebanyakan mereka yang tidak mempunyai sifat sensitip. Jadi, sifat tersebut pun kurang dalam diri ini.
Lebih selesa beraktiviti dengan kaum ini, kerana mereka tidak banyak kerenah berbanding dengan yang perempuan.
Makan, port lepak minum, aktiviti - semuanya tak kisah kebanyakannya.
(pengakuan lahir daripada pengalaman sendiri)
.....................................................................
Short hair
Berpengalaman selama 17 tahun sejak celik pandang muka makayah dengan gaya slope.
Agak-agak kalau rambut dah pendek ni, sifat keperempuanan mengusai diri tak?
Mestilah TIDAK! (baca : Tomboy)
.....................................................................
Aku
Walaupun rambut tak slope lagi, perangai kasau tu masih serupa.
Kepada kenalan rapat yang lelaki, terima kasih kerana sudi berkawan dengan ai.
Terharu.

Saja update, sebab rasa lama dah tak meluahkan perasaan kat sini.
Salam Syawal 1435H buat anda semua! Semoga Allah sentiasa merahmati kita semua diseluruh dunia.

output otakku ; sedar